Home About Meeh Mai Vectors
Wednesday, August 18, 2010
Curhat di Tengah Malam

"We met, we laughed, we held on fast.. and then we said goodbye.."

Gue berkali-kali dengerin lagu Melodies of Life yang OST-nya game Final Fantasy itu. Ga tau kenapa rasanya pas banget di telinga, kepala ama hati ini. Salah satu cuplikan phrase di atas tuh yang menurut gue ngena banget. Kayak cerita hidup gue.

Gue yakin tiap orang pernah ngerasa sangat kehilangan. Entah kehilangan barang yang disayangi, orang yang disayangi, celana dalem yang disayangi yang hilang saat dijemur *halah.
Dan gue yakin juga tiap orang pasti pernah ngerasa disakiti. Apalagi sakit hati. Gue telah kehilangan, kehilangan seseorang yang pernah gue sayangi. Mungkin detik ini juga gue masih sayang ama dia. Seseorang yang pernah bilang sayang sama gue. Seseorang yang sempet ngewarnai hidup gue dua tahun terakhir dengan kebahagiaan, kesedihan, kemarahan dan kehancuran. Seseorang yang gue pikir adalah 'The One' buat gue. Seseorang yang udah ngubah sejarah hidup gue. Gue ngerasa sakit. Sakit hati. Gue gak pernah bayangin sebelumnya kalo rasanya sakit ati bisa sesakit ini. Kayak dicubit gorila. Pernah dicubit gorila? Jangan sampe deh.

Long story short, dia bohongin dan ngebodohin gue setengah tahun terakhir ini. At least itu yang gue tau. Gue ngerasa bodoh banget kenapa gak nyadari itu dari dulu. Padahal hints yang gue dapet tuh udah jelas banget. Ibarat tahi lalat aja bisa keliatan jelas, ini levelnya udah tai gajah. Tapi gue gak pernah nganggep tai gajah itu ada. Gue selalu ngasih kepercayaan penuh dan gue pikir dia bisa ngejaga itu. Gue kecewa dan ngerasa gak percaya. Gimana bisa cerita yang kemungkinan cuma ada di sinetron ato FTV bisa gue alamin. Gue juga kecewa kenapa dia dan pacar rahasianya kayak gak punya ati dan gak punya keberanian untuk ngomong langsung di depan gue. Kenapa gue yang jadi korban, dan gue sendiri yang ngebuka itu semua.

Gue sadar gue punya banyak kekurangan dan perlu improve ini itu. Dan kenapa juga di saat gue udah mulai berusaha untuk jadi lebih baik, hal ini malah terjadi. Well, mungkin ini takdir dan balesan buat gue. Dan gimanapun juga ini udah terjadi dan gak bisa diperbaiki lagi.

Masih keinget gimana dia nangis waktu gue bongkar semua. Masih keinget jelas gimana si cowok yang nunduk aja. Masih keinget gimana emosi gue udah di ubun-ubun kepala. Kalo ada cangkul di samping gue, udah gw bikin lahan pertanian tuh muka. Untungnya gue gak lagi di sawah. Dan syukur gue bisa nahan emosi dengan cepet2 pergi dari situ setelah semuanya jelas dan sekiranya ga ada lagi yang perlu diomongin.

Kata temen2 gue, gue hebat gak sampe meledak dan bikin ribut. Kata temen2 gue, gue keren bisa hadepin semua itu dengan kepala dingin. Kata temen2 gue, gue dewasa karena gak nurutin emosi gue. Sementara gue ndiri, ngerasa nyesel kenapa gak gue tonjok aja muka dia. Sekali aja cukup. Kalo kurang ya nambah dua kali. Masih kurang ya tiga kali. Gitu aja seterusnya sampe gue puas. Sebenernya segala macam bayangan gue nonjok ato berantem ama dia udah ada di kepala gue sejak gue duduk. Tapi pas gue liat dia nunduk aja, di tambah si cewe yang nangis mulu, gue jadi males.

Gue ngerasa gak ada gunanya gue belain harga diri gue ngelawan sampah2 itu. Sama aja gue nurunin harga diri gue kayak sampah kan? Di bawah sampah, malah.


-----

Gak semudah ngebalik tangan, untuk berhenti sayang sama seseorang. Gak semudah push up sambil ngupil, untuk ngelupain orang yang kita sayang. Yang jelas, the only way to go is forward. past is past however bitter it may be :)

Labels: , ,

bikinan si penyu jam 01:50,   terus yang nyumpahin ada 6 orang
kita orang :
Penyu
yang seger :
arsip :
links :